You Complete Me

You Complete Me

You Complete Me

Al-Khaliq sememangnya maha sempurna daripada segala kekurangan. Maka amat mustahil bagi Allah menciptakan sesuatu tanpa sebab dan sia-sia. Begitu juga halnya dengan realiti berpasang-pasangan.

Ungkapan klasik imam al Ghazali menyatakan, ‘lelaki sembilan akal dan satu nafsu manakala perempuan pula sembilan nafsu dan satu akal’. Dalam buku bertajuk “Aku Terima Nikahnya”, penulisnya, Ustaz Hasrizal Jamil menyatakan bahawa, beliau lebih memilih untuk menterjemahkan kata-kata imam al Ghazali sebagai, “lelaki sembilan logik dan satu emosi manakala perempuan sembilan emosi dan satu logik”.

Ini merupakan antara hasil rujukan beliau terhadap suatu buku, “Mens Are From Mars, Women Are From Venus”, John Gray.

Maka tidak perlu untuk sesiapa pun merasa janggal dengan hak talak yang ada pada tangan lelaki, tidak pada perempuan.

Read More Read More

Nikah Dahulu atau Baiki Diri?

Nikah Dahulu atau Baiki Diri?

Sebagai hamba Allah, yang tidak memiliki sifat maksum atau terpelihara daripada melakukan dosa, sudah tentu tidak terlepas daripada melakukan dosa-dosa. Mungkin dosa tersebut melibatkan soal akhlak, aurat, solat, puasa dan sebagainya.

Dosa tetap dosa, namun dengan sifat sesal atas apa yang dilakukan itu adalah lebih baik daripada mereka yang langsung tidak rasa apa-apa, bagi mereka itu adalah perkara yang remeh, tidak menjejaskan apa-apa.

Nikah juga ibadah, dan ia juga merupakan suatu tuntutan yang besar dalam agama Islam. Ia melengkapi keperluan asas seorang manusia biasa. Jika tidak, masakan Allah yang Maha Mengetahui dan Maha Pemurah menurunkan persoalan nikah?

Namun, kadang-kadang timbul juga persoalan, manakah yang lebih utama antara melengkapkan diri dengan asas-asas agama sebelum nikah atau selepas nikah. Memang nikah adalah ibadah, namun jika tidak dengan jalan-jalan yang benar, ia juga mampu menjadi punca maksiat.

Ilmu asas agama sememangnya diperlukan dalam membina rumah tangga yang makmur. Semua antara kita pasti meyakini tentang hal ini. Apa sahaja perlukan ilmu. Hinggakan ada mereka yang menangguhkan persoalan nikah ini pada diri mereka dengan tujuan memperbaiki diri dahulu sebelum memasuki alam berumah tangga hinggalah dirasakan sempurna.

Alasan mereka, bagaimana hendak berdua jika hidup bujang pun masih kotor, berdosa. Jadi, mana lebih utama? Baiki diri dahulu atau kahwin dahulu?

Dahulu
Amal Dengan Ilmu

Amal Dengan Ilmu

Keutamaan

Tidak terkecuali diri ini. Sungguh kadang kala kita melakukan sesuatu perkara yang mana pada anggapan kita… ia adalah paling tepat dengan kehendak agama. Walhal seringkali ia sedikit lari daripada lunas yang sebenarnya.

Menyusun sesuatu perkara mengikut keutamaan amatlah penting untuk menjadi sebab hidup yang kita lalui ini lebih bermakna. Apa tidaknya, apabila kerap juga kita tersilap menilai perkara-perkara ruting harian dengan nilai keutamaan yang sewajarnya.

Berapa ramai antara kita yang masih lagi berjalan kaki untuk ke masjid agar pahala daripada tiap-tiap langkah itu mampu menjadi sahamnya nanti. Namun yang menyedihkan apabila mereka terkadang tidak sempat untuk takbir yang pertama bersama-sama imam. Ada juga menyebabkan mereka tertinggal sebahagian kuliah maghrib akibat mengejar pahala setiap langkah tadi.

Jadi sekarang mana yang lebih utama? Adakah berjalan kaki ke masjid yang lebih utama (sedangkan ia mempunyai kenderaan), atau mendapat takbiratulihram bersama-sama imam itu yang lebih utama?

Bukankah majlis ilmu yang disertai para malaikat itu lebih utama. Benarlah kata-kata, beramal dengan ilmu itu lebih utama daripada beramal tanpa ilmu dengan kelebihan yang berganda-ganda.

laluan yang mana??

Sejarah sebagai teladan dan pedoman.

Allah S.W.T menciptakan dunia seisinya untuk kemudahan manusia itu sendiri, oleh itu hendaklah manusia memanfaatkannya.

Sahabat Anas menceritakan bahawa satu hari Rasulullah s.a.w melihat seseorang yang dipapah oleh kedua orang anaknya menunaikan haji dengan berjalan kaki. Apabila melihat keadan itu maka Baginda bertanya, “Mengapa dengan orang ini?”. Dua anak itu berkata, “Dia bernazar hendak menunaikan hai dengan berjalan kaki.” Rasulullah berkata, “Sesungguhnya Allah s.w.t tidak memerlukan orang yang menyiksakan dirinya.” Ketika itu juga Rasulullah memerintahkan kepada orang itu agar naik kenderaan untuk menunaikan haji.

Dalam satu peristiwa lain, seseorang menziarahi tuan gurunya yang sudah lama berpisah, dia berjalan kaki beberapa batu ke rumah gurunya dengan maksud untuk mendapat pahala yang lebih. Setiba di rumah gurunya itu, tuan guru itu bertanya, “Kamu datang dengan apa?” Anak murid itu berkata, “Saya berjalan kaki.” Apabila tuan guru itu mendengar jawapan anak muridnya itu dia berkata : “Dia telah menciptakan kuda, baghal dan keldai agar kamu mengenderainya.”

Semoga bermanfaat.

Adakah Aku Bersyukur?

Adakah Aku Bersyukur?

Berkatalah seorang yang mempunyai ilmu dari al Kitab1: “Aku akan membawa singgahsana itu kepadamu sebelum matamu berkedip”. Maka tatkala Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di hadapannya, ia pun berkata: “Ini termasuk kurnia Tuhan ku untuk mencuba aku apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan nikmat Nya). Dan barangsiapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukut untuk (kebaikan) dirinya sendiri dan barangsiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia.” [an Naml, ayat 40]

[al Kitab di sini maksudnya ialah: Kitab yang diturunkan sebelum Nabi Sulaiman, iaitu Taurat dan Zabur]

Berapa ramai manusia memiliki harta yang melimpah ruah, yang terkadang buntu akalnya memikirkan bagaimanakah dan untuk apakah lagi segala harta tersebut perlu disalurkan dan dibelanjakan. Ramai juga antara mereka membelanjakan harta tadi kepada sesuatu yang tidak munasabah pada nilaian orang awam, seperti membelanjakan ringgit-ringgit tadi untuk ditukarkan dengan kereta yang mewah-mewah secara keterlaluan, ditukarkan dengan fesyen-fesyen pakaian yang mahal-mahal dan bermacam lagi.

Tidaklah bererti Islam menolak kekayaan. Sering kali orang ramai tersilap menilai konsep zuhud dalam Islam, juga begitu gementar untuk mengiakan pernyataan Islam membenarkan kekayaan dan kemewahan. Selagi mana aturan hidup selari dengan Islam, selagi itulah ia diredhai, tidak kira kaya atau miskin. Segala prinsip dan aturan perlu sealiran dengan apa yang telah diaturkan oleh Pencipta kita melalui ajaran Nya yang murni yakni agama Islam yang lurus.

Quran_cover

Syukur lawannya kufur. Kebiasaan kita gemar meletakkan label “tidak bersyukur” pada orang-orang kaya, yang mana lalai daripada mematuhi ajaran Islam. Tidaklah dikatakan salah, tetapi apa yang benar ialah ia lebih daripada kayu ukur pada harta sahaja.

Mudah untuk dijadikan contoh, berapa ramai orang-orang yang mempunyai masa lapang menghabiskan masa tersebut kepada sesuatu yang sia-sia malah terkadang pada perkara yang haram. Sekarang mana letaknya syukur kita pada nikmat masa?

Yang sihat pula sibuk menggunakan tenaga daripada kesihatan tadi kepada sesuatu yang tidak perlu. Ada yang sanggup menghabiskan masa kepada hobi mereka sehinggakan mampu “Qiamullail” untuk futsal… pada pukul dua tiga pagi, sedangkan Allah telah menciptakan malam itu untuk kita berehat.

Allah lah yang menjadikan malam untuk kamu supaya kamu beristirahat padanya; dan menjadikan siang terang benderang.  Sesungguhnya Allah benar-benar mempunyal kurnia yang dilimpahkan atas manusia, akan tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur. [al Mu’min, ayat 41]

Maka kesimpulannya, kitalah yang perlu mengubah segala ketempangan ini. Nilailah dengan panduan yang benar, dan ubatnya juga perlu diperoleh daripada sumber yang benar.

Ingatlah lima perkara sebelum tiba lima perkara…

Cermin Diri

Cermin Diri

Cerminlah Diri

2944366145_7ca6f056af_o

Dari Anas r.a. dari Nabi s.a.w.

“Jikalau seseorang hamba itu datang padaKu sejengkal, maka Aku datang padanya sehasta dan jikalau ia datang padaKu sehasta, maka Aku datang padanya sedepa. Jikalau hamba itu datang kepada Ku Aku dengan berjalan, maka Aku datang kepadanya dengan berlari.”

(Riwayat Bukhari; Hadith Qudsi)

Berada dalam majlis ilmu amat membantu hati mendekati Pencipta. Walau terkadang kita fikir atau mungkin juga pernah terlintas dalam hati, sedikit menyesal apabila bertandang ke majlis yang ilmu telah pun kita dalami dan fahami.

Namun itu fikir kita. Mengapa tidak kita lintaskan dalam hati kita, nikmatnya barakah berada dalam majlis yang turut disertai para malaikah ini? Mana letak syukur kita setelah terpilih daripada ratusan ahli qaryah untuk mewakafkan jasad dan roh kita dalam majlis tersebut?

Bezanya mereka yang benar-benar menerima anugerah ilmu ini, seolah-olah pemilik cermin yang sudah pudar berkabus. Diambil olehnya kain dan tisu-tisu daripada majlis tadi, kemudian digilapkan cermin itu.

Makin kerap dicuci dan dibersihkan, makin jelas biasan dirinya di dalam cermin itu. Maka makin terlihatlah kekurangan yang ada pada dirinya sedikit demi sedikit.

Dan demikian juga kiasannya dengan ilmu yang menjadi cermin itu tadi. Makin penuh ilmu didada, makin keraplah ia terserempak dengan kekurangan dan ketempangan pada dirinya. Sudah pasti, ia akan lebih khusyuk menilai diri daripada menilai orang lain.

Bukankah mereka yang terlalu sibuk mencari silap orang lain, kerap lupakan silap diri sendiri?

Mas Kahwin Yang Ringan

Mas Kahwin Yang Ringan

Kini, seolah-olah menjadi kebiasaan pada masyarakat umum, mengenakan kadar maskahwin yang tinggi ataupun hantaran yang tidak terpikul oleh bakal suami. Rata-rata antara kita sudahpun mengetahui nilai-nilai hantaran yang berbeza mengikut negeri contohnya. Bukankah hal ini bertentangan dengan ajaran Islam yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w?

Mana perginya kemegahan kita untuk mengikuti sunnah Rasulullah s.a.w dan seluruh ajarannya? Kebahagiaan datang dari Allah yang Maha Penyayang dan bukannya daripada harta benda?

Kita yakin bahawa bakal isteri tidak mengingini hal ini, namun desakan demi desakan diterima oleh bakal isteri, terutamanya daripada pihak keluarga sendiri. Kita juga pernah mendengar, separuh agama telah diselesaikan apabila seseorang itu berkahwin. Maka mengapa kita memberat-beratkan hal ini dengan adat-adat yang kadang-kadangnya biadap.

Mahukah kita meletakkan adat lebih tinggi daripada agama?

mas kahwin yang ringan

Mas Kahwin Yang Ringan

Ibnu ‘Abbas r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda:

“Sesungguhnya wanita yang paling baik adalah yang paling ringan maskahwinnya”

(Hadith diketengahkan oleh Ibnu Hibban dalam sahihnya)

Islam amat mementingkan soal wasatiah iaitu kesederhanaan. Memasukkan hal-hal yang memberatkan dan hal yang berlebih-lebih itu adalah perbuatan yang menyimpang daripada agama.

Firman Allah dalam surah al Hajj ayat 78

“Allah sama sekali tidak mewajibkan hal-hal yang berat atas kamu dalam hal-hal agama”

Khalifah Umar al Khattab berkata:

“Janganlah kamu meminta maskahwin yang terlampau tinggi bagi anak-anak perempuan kamu, kerana Rasulullah s.a.w sendiri tidak pernah bernikah atau menikahkan puterinya , dengan maskahwin lebih dari empat dirham. Jika kamu beranggapan bahawa maskahwin yang tinggi itu merupakan suatu kemuliaan di dunia atau dipandang sebagai ketakwaan di akhirat, maka sayugialah kamu mengikuti jejak baginda Rasulullah s.a.w.”

Read More Read More

%d bloggers like this: